Keluar dari zona kenyamanan

Berani berubah.
Berani keluar dari zona kenyamanan (comfort zone).

Rupanya itulah salah satu resep orang-orang sukses. Bagaimanapun kondisi mereka, kekurangan mereka, kelemahan mereka, semua itu tidak menjadi sebuah kendala.

Lihatlah Julius Caesar, meski menderita epilepsy, ia berhasil menjadi seorang jenderal dan kemudian menjadi kaisar. Lalu juga Napoleon, walau berasal dari keluarga sederhana, juga berhasil menjadi jenderal. Bethoven bahkan menulis beberapa lagu terbaiknya justru sesudah telinganya tuli sama sekali. Atau Charles Dickens yang menjadi novelis Inggris terbesar meski kakinya pincang dan lahir dari keluarga yang sangat miskin. Atau Milton yang menggubah sajak-sajaknya yang paling indah bahkan sesudah ia menjadi buta.

Orang-orang ini sanggup mengubah kekalahan jadi kemenangan, kekurangan jadi prestasi. Itulah orang-orang yang yakin bahwa keunggulan, kemenangan, keberhasilan dan kejayaan adalah fungsi garis lurus dari kemauan dan keberanian untuk berubah. Semua memang bergantung bagaimana sikap pikiran kita menghadapi gejolak kehidupan.

Apakah benar kita sudah berubah? Apa tanda-tandanya? Jika benar kita sudah melakukan perubahan, biasanya kita akan mengalami situasi yang tidak nyaman. Karena setiap perubahan pasti menuntut kita keluar dari zona kenyamanan (comfort zone). Itulah sebabnya tidak banyak orang yang benar-benar menyukai perubahan. Sebab untuk berubah ke arah yang lebih baik, biasanya memang tidak gratis dan memang tidak nyaman. Ada ‘harga’ yang harus kita bayar! Entah itu pengendalian sikap kita, pengorbanan waktu kita, fokus pikiran kita, bahkan terkadang bisa jadi terimbas juga pada keluarga kita.

Berubah berarti keluar dari kebiasaan-kebiasaan lama, membentuk kebiasaan-kebiasaan baru. Berhenti bekerja dengan cara-cara lama (yang biasanya sudah rutinitas), lalu terpaksa belajar lagi untuk bisa bekerja dengan cara-cara baru (tentu saja ini tidak terlalu nyaman). Akan tetapi, siapapun yang mau melakukannya, dan bersedia untuk keluar dari zona kenyamanannya, insyaAllah 99,9% pasti akan berhasil melaluinya. Sedang mereka yang masih dikuasai bisikan untuk menentang perubahan, dengan tetap mempertahankan kebiasaan-kebiasaan lama pasti akan tergilas, tertinggal, dan gagal.

Untuk mendapatkan hasil yang berbeda, lakukanlah dengan cara yang berbeda. Untuk mengubah nasib ya berubahlah. Kalau kita kita mau mengubah arah, kita akan berakhir di tempat yang sama.

Memang yang paling sulit adalah mengubah sikap atau attitude kita. Betapa tidak, selama ini kita sangat suka dan nyaman dengan sikap itu. Lalu tiba-tiba kita harus mengubah sikap-sikap yang biasanya kita suka itu menjadi sikap-sikap baru! Kalau selama ini kita tergolong orang yang senang dilayani, tentu tidak mudah untuk segera berubah menjadi manusia baru: suka melayani. Kalau kita terbiasa tidur sampai matahari terbit, tentu tidak mudah untuk bangun shalat malam. Kalau biasanya kita begitu mudah tersinggung bahkan naik pitam, tentu sedikit lebih sulit untuk menjadi lebih sabar. Kalau kita takut melakukan sesuatu yang baru, tentu sulit untuk segera memulainya, sehingga selalu saja ada ribuan alasan untuk terus menundanya.

Berubahlah. Tinggalkan zona kenyamanan. Memang akan ada tekanan dari berbagai arah. Ada banyak pergolakan batin. Ada banyak keluhan atas berbagai kesulitan. Akan banyak gejolak emosi yang menghimpit. Tapi itu adalah sebuah keniscayaan. Suatu jalan yang mau tidak mau terpaksa harus kita tempuh. Itulah sebuah pertanda jalan yang kita tempuh memang benar. Tidak mudah memang. Tetapi teruslah berjalan….

*** Penulis: Nilna Iqbal

7 thoughts on “Keluar dari zona kenyamanan”

  1. Senang sekali saya bisa mampir di ruang ini. Saya salah seorang yang pernah mengikuti pelatihan menulis yang diadakan MCM. Itu terjadi ekitar tahun 1989. Walaupun saya tidak sampai menyelesaikan pelatihan tersebut, tapi itulah salah satu pemantik ketertarikan saya dalam dunia tulis menulis. Kini saya bergiat di penerbitan buku. Terima kasih.

  2. Apa kabar mas Hikmat? Saya senang sekali melihat perkembangan mas Hikmat di dunia perbukuan. Makin berkibar euy. Semoga makin sukses ya 🙂

  3. Banyak lho yang lebih suka tidak melepas zona kenyamanan saat mencoba menjadi pengusaha. Ada yang karena trauma dengan pengalaman hidup tidak punya kepastian ada juga yang memang memerlukan aliran dana dari pekerjaan utama untuk memulai usaha.

  4. Terima kasih Mas, masih mengingat saya. Kabar saya sangat baik, banyak “kenyamanan” yang saya terima ketika keluar dari zona kenyamanan. Berani keluar dari zona kenyamaan berarti kita membuat “ujian” bagi diri kita. Hebatnya, manusia yang benari melewati “ujian” kehidupannya, dia akan naik derajatnya. Dan sukses tidaknya seseorang bisa jadi diukur sejauh mana dia bisa mengatasi ujian demi ujian. Sukses dan selamat berkarya. HK

  5. Setuju sekali mas, “Mengatasi ujian demi ujian”. Berarti kalau lagi gak ada masalah … kita bikin masalah baru lagi ya mas 🙂

  6. Hmm…saya jadi teringat sebuah kalimat “kebiasan adalah sebuah kelemahan”. Setelah saya baca tulisan mas nilna, saya jadi lebih mengerti arah dari kalimat itu. Makasih ya mas, sukses selalu buat tulisan-tulisannya. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *